HTML Image as link Qries

Jokowi Sebut Pengerjaan Konstruksi Jalan di Lampung Sudah 60 Persen

Presiden Jokowi tengah mendengarkan pemaparan dari Kepala BPJN Lampung Susan Novelia mengenai progres pengerjaan 17 ruas jalan rusak yang menjadi kewenangan pemerintah pusat dengan anggaran Rp800 miliar. Lampung Tengah, Jumat (27/10/2023). ANTARA/Ruth Intan Sozometa Kanafi.

radarcom.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan pengerjaan konstruksi 17 ruas jalan rusak di Provinsi Lampung sudah mencapai 60 persen.

“Kedatangan saya hari ini untuk memastikan apa yang saya lihat lima bulan lalu semuanya sudah berjalan,” ujar Jokowi di Lampung Tengah, Jumat (27/10).

banner 300600

Ia mengatakan rata-rata progres pengerjaan konstruksi 17 ruas jalan rusak yang menjadi atensi pemerintah pusat itu sudah mencapai 60 persen.

“Memang belum selesai sepenuhnya atau 100 persen, saat ini baru sekitar 60-70 persen. Jadi ada sebagian yang progresnya 60 persen dan ada yang sudah 70 persen,” katanya.

Ia menjelaskan untuk progres pengerjaan salah satu ruas jalan yang sempat ditinjau yakni ruas jalan Simpang Randu-Seputih Surabaya, yang berada di Kecamatan Rumbia, Kabupaten Lampung Tengah saat ini mencapai 60 persen.

“Kita lihat di Rumbia Kabupaten Lampung Tengah ini selesai sekitar 60 persen,” ucapnya.

Menurut dia, Provinsi Lampung mendapatkan alokasi anggaran (APBN) sebesar Rp800,9 miliar yang digunakan untuk perbaikan 17 ruas jalan daerah.

Perbaikan ini merupakan tindak lanjut dari keluhan masyarakat, dan telah ditangani pemerintah melalui Inpres Jalan Daerah (IJD).

“Sudah diberikan Rp800 miliar anggaran yang dipakai untuk perbaikan 17 ruas jalan yang ada di sini, karena pemerintah daerah juga rajin mengkomunikasikan sehingga dapat (alokasi) banyak dan di lapangan juga kondisinya sudah baik,” tambahnya.

Tanggapan serupa dikatakan oleh Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Hedy Rahadian.

“Di Lampung untuk perbaikan jalan ini dana yang diberikan melalui APBD ada Rp800 miliar, dan jalan sepanjang 104 kilometer sudah ditangani,” kata Hedy dilansir dari ANTARA.

Ia melanjutkan adanya alokasi anggaran untuk perbaikan infrastruktur jalan tersebut adalah bentuk intensif dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah agar perekonomian di daerah dapat terus berjalan dengan aksesibilitas yang mudah.

“Pelaksanaan perbaikan jalan melalui Inpres Jalan Daerah (IJD) adalah bentuk intensif karena kami memahami kemampuan fiskal pemerintah daerah dalam menangani infrastruktur jalan terbatas ditambah lagi ada pandemi COVID-19 beberapa waktu lalu, membuat perekonomian sempat terganggu. Melalui ini pemerintah pusat ingin ekonomi cepat bergerak di daerah, terutama ekonomi kerakyatan jadi progres pengerjaan jalan terus dikebut,” tambahnya. (rci/rci)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *