HTML Image as link Qries

Hipertensi dan Darah Tinggi, Apa Bedanya?

Darah tinggi (Foto: Medical news today)
Darah tinggi (Foto: Medical news today)

radarcom.id – Banyak orang mengira bahwa hipertensi sama dengan tekanan darah tinggi. Tentu saja anggapan itu benar, karena kedua kondisi tersebut sama persis baik dari segi penyebab, gejala, maupun komplikasinya.

Dengan demikian, banyak orang yang menyebut tekanan darah tinggi sebagai hipertensi dan sebaliknya. Namun, dalam terminologi medis, artinya sama sekali berbeda. Jadi, ada perbedaan antara hipertensi dan tekanan darah tinggi.

banner 300600

Apa itu hipertensi?

Melansir okezone.com, biasanya, hipertensi adalah gangguan kesehatan yang disebabkan karena sistem kardiovaskular, yang sifatnya tidak henti-hentinya. Kondisi ini ditandai dengan peningkatan tekanan darah yang konstan. Selain itu, dikategorikan sebagai hipertensi primer atau hipertensi sekunder.

Biasanya, hipertensi primer adalah bentuk yang paling umum, yang didefinisikan sebagai penyebab yang tidak dapat diidentifikasi secara tepat. Di sisi lain, hipertensi sekunder dapat didiagnosis dengan mudah, namun menyebabkan banyak kematian manusia di dunia karena kondisi serius, seperti serangan jantung, aneurisma, stroke, gagal jantung, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, penting bagi seseorang untuk mempertimbangkan perubahan gaya hidup sehat untuk menghindari komplikasi yang berhubungan dengan hipertensi.

Apa itu tekanan darah tinggi?

Tekanan darah tinggi, juga dianggap sebagai gangguan yang mengancam jiwa, namun secara medis dianggap sebagai gejala, bukan gangguan itu sendiri. Ini didefinisikan sebagai memiliki tekanan darah lebih tinggi dari nilai diastolik 90 dan nilai sistolik 140.

Tekanan darah dapat disebabkan karena banyak faktor, seperti timbunan kolesterol atau lemak di sepanjang lapisan pembuluh darah, terjadinya penyakit yang berpengaruh pada sistem kardiovaskular, dan karena memburuknya atau hilangnya kelenturan di dalam pembuluh darah.

Gejala

Dilansir dari Mayoclinic, kebanyakan orang dengan tekanan darah tinggi tidak memiliki gejala, bahkan jika pembacaan tekanan darah mencapai tingkat yang berbahaya. Anda bisa mengalami tekanan darah tinggi selama bertahun-tahun tanpa gejala apapun.

Berikut gejala darah tinggi:

-Sakit kepala

-Sesak napas

-Mimisan

Namun, gejala ini tidak spesifik. Gangguan ini biasanya tidak terjadi sampai tekanan darah tinggi telah mencapai tahap yang parah atau mengancam jiwa.

Sama halnya dengan darah tinggi, hipertensi juga disebut juga sebagai silent condition karena tidak memiliki gejala. Diperlukan waktu bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun untuk mencapai tingkat yang cukup parah sehingga gejalanya menjadi jelas. Meski begitu, gejala-gejala ini dapat dikaitkan dengan masalah lain.

Gejala hipertensi berat dapat meliputi:

-Bercak darah di mata

-Pusing

-Menyebabkan mimisan

-Sakit kepala

Perbedaan umum antara hipertensi dan tekanan darah tinggi

Hipertensi adalah kondisi medis jangka panjang di mana tekanan darah di arteri terus-menerus meningkat. Di sisi lain, tekanan darah tinggi adalah tanda peringatan, yang didefinisikan sebagai pembacaan TD sistolik dan TD diastolik masing-masing lebih dari 140 mmHg dan lebih dari 90 mmHg.

Sementara hipertensi dapat diidentifikasi dengan peningkatan tekanan darah yang konstan, persisten, tekanan darah tinggi dapat menjadi tanda sensitif karena stres atau faktor eksternal lainnya. (okz/rci)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *