Qries

Empat Tanda Otak Menua Lebih Cepat, Apa Saja?

Ilustrasi otak. medicalnews.com

radarcom.id – Otak adalah salah satu organ vital. Seiring dengan bertambahnya usia, kemampuan otak akan mengalami penurunan. Beragam masalah akan muncul, salah satunya penuaan dini otak.

Melansir Tempo.co, otak pada dasarnya dapat menua pada tingkat yang berbeda dari tahun-tahun, tergantung tubuh. Hal ini disebabkan faktor kesehatan, gaya hidup, dan kepribadian. Anda bisa menjadi jauh lebih muda atau lebih tua dalam tahun-tahun otak tanpa disadari. Berikut empat tanda otak menua dengan cepat.

Sinis
Peneliti Finlandia menerbitkan sebuah studi menarik di mana mereka menemukan orang tua yang sangat sinis tidak hanya memiliki tingkat penurunan kognitif yang lebih tinggi tetapi juga cenderung meninggal pada usia yang lebih muda. Stres negatif bisa menjadi penyebab, bahwa kortisol atau hormon stres memiliki efek yang sangat tidak sehat pada otak dan menghentikan kita untuk berpikir jernih. Cobalah untuk secara aktif mengubah pola pikir, tarik napas dalam-dalam, dan pilih untuk memikirkan sesuatu yang positif untuk dikatakan.

Sulit fokus
Tim peneliti dari Universitas California Selatan menemukan mudah mengalihkan perhatian adalah tanda penuaan kognitif. Sifat ini dapat muncul di otak sejak usia 30 tahun dan bisa menjadi salah satu tanda Alzheimer. Ini terkait dengan gairah. Jika tiba-tiba dihadapkan pada situasi yang mengejutkan dan menegangkan, misalnya, jaringan frontoparietal otak mungkin tidak cukup merespons sinyal dari locus coeruleus, yang membantu tetap fokus. Ini paling sering terjadi pada lansia.

“Pasien yang saya temui yang memiliki masalah ingatan biasanya tidak menyadari memilikinya,” kata Thomas R. Vidic, anggota Academi Neurologi Amerika yang berpraktik di Elkhart Clinic di Elkhart, Indiana. Jika ada teman yang mengatakan perilaku Anda tampak berbeda, jangan terbawa emosi sebab penting untuk memperhatikan apa yang dikatakan teman dan keluarga.

Merasa lelah di siang hari
Kantuk di siang hari tidak hanya berarti otak tidak mendapatkan istirahat pembersihan restoratif yang tepat, yang dibutuhkan di malam hari, tetapi juga dapat menyebabkan perubahan fisik otak langsung yang terkait dengan penuaan. “Tidur adalah pelindung otak yang sangat penting. Anda membutuhkan 7,5-8 jam tidur yang berkualitas setiap malam untuk kesehatan otak,” kata Neil Graff-Radford, profesor neurologi di Mayo Clinic di Jacksonville, Florida.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.