Senin Pekan Depan, Rencana PTM Terbatas Diujicobakan di 20 Kecamatan

  • Whatsapp
Ilustrasi-Vaksinasi pelajar SMP di Bandarlampung sebagai upaya menjaga para siswa dari terinfeksi COVID-19 saat dimulainya uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) tetbatas. ANTARA/Dian Hadiyatna

radarcom.id – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Bandarlampung, Provinsi Lampung mengatakan bahwa uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas akan dilakukan di 20 kecamatan pada Senin (13/9).

“Jadi kami lakukan di 20 kecamatan untuk uji coba PTM terbatas. Namun setiap jenjang pendidikan di kecamatan hanya satu sekolah saja yang menjadi contoh. Jadi nanti pendidikan taman kanak-kanak satu, SD satu, dan SMP satu setiap kecamatan yang akan menggelar uji coba,” kata Pelaksana Tugas Kepala Disdikbud Kota Bandarlampung Sukarma Wijaya, Kamis (9/9) seperti dilansir dari Antara.

Bacaan Lainnya

Namun begitu, lanjut dia, sekolah-sekolah mana saja di setiap kecamatan yang melakukan uji coba PTM akan dirapatkan terlebih dahulu dengan Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) Bandarlampung dari masing-masing jenjang pendidikan.

Ia pun menegaskan bahwa uji coba PTM ini tidak hanya didominasi oleh sekolah-sekolah negeri, namun apabila ada sekolah swasta yang sudah siap dan mumpuni akan dipersilakan melakukan uji coba PTM.

“Maka itu kami rembukan dulu dengan MKKS untuk menentukan satu kecamatan itu satu sekolah yang dibuka dan ditunjuk, sehingga tidak ada komplain atau cemburu sosial. Karena kami masih melakukan simulasi PTM dengan prokes,” kata dia lagi.

“Ini harus disepakati dulu, dan kami akan pantau dan yang disepakati mereka akan di surat perintah tugas (SPT) kan oleh Disdik, sehingga jika ada yang di luar SPT kami akan berikan teguran,” kata dia pula.

Dia menegaskan kembali bahwa sesuai arahan Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana bahwa PTM terbatas yang dilakukan ini baru sekadar mensosialisasikan kepada anak-anak guna membiasakan diri dalam kegiatan belajar mengajar dengan protokol kesehatan.

“Setelah ini berjalan dan sekolah lain melihat baru kami buka secara berjenjang, yang paling penting itu kan ini masih ada pro dan kontra di kalangan wali murid ada yang ingin segera masuk dan ada yang masih belum, maka dari itu kami juga butuh dukungan orangtua siswa dengan memberikan surat pernyataan bahwa mereka memperbolehkan anaknya mengikuti PTM dengan catatan prokes dan itu pun setiap harinya hanya dua jam pertemuan saja,” katanya.

Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana mengatakan simulasi PTM terbatas dengan protokol kesehatan ketat akan dilakukan secara bertahap di setiap satuan jenjang pendidikan, mulai dari PAUD, SD dan SMP.

“Namun semua harus dengan prokes ketat, mudah-mudahan ini bisa lancar dan semua sekolah bisa menggelar PTM,” kata dia lagi.

Ia pun mengatakan bahwa pada tahap pertama uji coba, guru tidak akan langsung memberikan pelajaran kepada murid-muridnya, namun menanyakan kepada siswa-siswi perasaan mereka selama belajar secara dalam jaringan (daring).

“Kemudian sekolah juga tidak diperbolehkan memberikan pelajaran ekstrakurikuler untuk sementara waktu,” kata dia pula. (ant/rci)

 

Sumber: ANTARA

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *